Solat Dhuha: Magnet Rezeki

Posted: Monday, August 24, 2009 by WZWY in Labels:
3

Cuaca agak panas pada petang ini. Sukri merenung jauh seperti memikirkan sesuatu. Mungkin ia agak rumit atau sukar untuk digalas olehnya.Di tepi tasik inilah biasanya dia akan menenangkan fikiran.
"Apa yang dikenang tu, jauh nampak!" bicara Fuad dan menepuk bahu sahabat baiknya.
"Eh, kau rupanya, buat terperanjat aku saja," Sukri mengurut dada terkejut dengan kehadiran rakannya secara tiba-tiba.
"Apa lagi yang boleh aku buat sekarang?" 
"Kenapa?" Fuad menyoal semula minta kepastian dan duduk bersebelahan Sukri.
"Entahlah, sejak perniagaan Forex ini menjadi isu halal dan haram," Sukri meluahkan apa terbuku sejak seminggu lepas.
"Oh! Ingatkan fikir nak tambah cawangan," kata Fuad dan tersenyum.
"Ceh! Ke situ pulak kau berfikir," balas Sukri pantas.
"Jadi, apa masalahnya, buatlah bisnes lain. MLM ka Insurans ka, atau pun jual apa-apa yang patut," nasihat Fuad.
"Kau cakap senang, kau kan tahu sudah hampir 2 tahun aku belajar dan buat benda ni. Aku rasa inilah saja jalan untuk aku mencari nafkah tambahan," jelas Sukri semoga sahabatnya faham.
" Allah berfirman dan maksudnya, Allah melapangkan rezeki bagi siapa yang dikehendaki-Nya di antara hamba-hamba dan dia pula yang menyempitkan baginya. Sesungguhnya Allah maha mengetahui segala sesuatu. Petikan ayat 62, surah al-Ankabut," Fuad memandang sahabatnya yang dalam kerisauan.
"InsyaAllah, kita akan dikurniakan rezeki lain, yang pasti kita berusaha," tambah Fuad lagi.
"Aku tahu rezeki Allah melimpah ruah atas muka bumi ini, tapi aku buntu dan tidak tahu apa harus aku buat sekarang," Sukri menggaru-garukan kepala.
"Kau dah solat?" tanya Fuad.
"Solat apa? Dah pukul 6 petang ni," Sukri kehairanan.
"Maksud aku, solat dhuha. Solat antara pukul 8.00 pagi hingga 12.30 tengahari," 
"Hmmmm.." 
"Maknanya kau tak buatlah tu," Fuad sudah maklum dengan sahabatnya.
"Rasulullah menganjurkan solat dhuha supaya umatnya melaksanakan dengan istiqamah hingga kita terlepas daripada jerat kemiskinan dan mendapat kemudahan rezeki," sambung Fuad lagi.
Sukri mengangguk dan mendengar penuh khusyuk.
"Sesiapa mengerjakan solat dhuha 2 rakaat, maka Allah menghadiahkan kepadanya sebuah istana daripada emas dalam syurga, ini adalah hadis riwayat Ibnu Majah dan Tirmizi," terang Fuad lagi bagi menenangkan perasaan sahabatnya dalam keadaan gundah.
"InsyaAllah, esok pagi aku akan mula solat dhuha," wajah Sukri menampakkan keceriaan bagai terlepas beban dipikul.
"Alhamdulillah,solat dhuha bukan sahaja memudahkan rezeki tetapi ia akan mendekatkan kita dengan Allah," sambung Fuad lagi.
"Terima kasih kerana menyedarkan aku," Sukri memegang tangan sahabatnya.
"Sama-sama, lagi pun kita sesama manusia harus ada ingat mengingati," jelas Fuad tersenyum puas apabila sahabatnya mula memahami rezeki Allah itu maha luas.
Kedua-dua sahabat bangun dari kerusi dan menuju ke kereta setelah jam menunjukkan sudah hampir waktu berbuka puasa.

3 Komentar:

  1. aku pun musykil juga dgn forex tu... macam berjudi nasib juga nampaknya...

  1. aku pun musykil juga dgn forex tu... macam berjudi nasib juga nampaknya...

  1. forex macam berjudi jika entry tanpa ilmu dan kajian pergerakan harga dan trend semasa.cuma ia menjadi perbahasan dari segi laverage dan cara perniagaan tersebut ditanggani.maksudnya tiada barangan dan perniagaan wang.Wallahualam!