Meneroka Dunia Buku Cerita Bergambar

Posted: Sunday, December 8, 2013 by WZWY in Labels: , ,
1

ALHAMDULILLAH dengan izin-Nya saya diberi ruang dan peluang untuk meneroka satu lagi cabang dunia penulisan iaitu buku cerita bergambar. Terima kasih kepada Ustaz Ruzain Syukur yang telah memilih saya berserta dua puluh tujuh peserta lagi untuk menyertai Bengkel Penulisan Buku Cerita Bergambar Berunsur Islam yang diadakan sebanyak tiga siri. Bengkel ini dibiayai dan dianjurkan oleh Perbadanan Kota Buku. Siri pertama telah diadakan di Hotel Quality, Shah Alam.

Sifu Yusof Gajah merupakan salah seorang juri pertandingan
Buku Cerita Bergambar peringkat antarabangsa

Pada awalnya ketika didedahkan tentang dunia penulisan buku bergambar ini, saya mula rasa serba salah kerana kami perlu melukis sendiri selain daripada memikirkan jalan cerita, watak dan tajuk cerita yang menarik.

Jenuh juga saya berfikir. Dan rupa-rupanya saya tidak bersendirian kerana lima hingga enam orang rakan peserta yang hadapi perkara sama.

Rupa-rupanya penulisan buku cerita bergambar ini bukan suatu yang mudah. Nampak sahaja setiap helaian ada gambar dan sebaris teks, tetapi ia benar-benar mencabar kreativiti kita sebagai penulis dan juga ilustrator. Saya terpaksa mengalah dan menyerahkan tugas ilustrator kepada orang lain. Mujurlah rakan penulis saya di dalam komik Geng 5A, Hani Raimi sanggup menjadi ilustrator saya dan kami bersetuju untuk bersama-sama realisasikan projek buku ini.

Kemudian saya melakarkan sebuah cerita tentang salam. Tajuk yang saya pilih ialah Assalamualaikum. Saya menulis jalan cerita dan membuat 'dummy' cerita ini. Apabila selesai bengkel pertama ini dan pulang ke rumah, saya merasakan cerita ini agak biasa dan tidak ada kekuatan tersendiri. Dengan izin Allah, saya diberi ilham untuk menulis sebuah cerita baharu yang ada ciri-ciri tradisi tempatan sebagaimana yang diminta oleh Pak Yusof Gajah. 

"Kalau boleh selitkan ciri-ciri tradisi kita dalam buku bergambar. Itu yang orang luar nak tahu."


Maka wujudlah jalan cerita dan watak baharu iaitu kisah persahabatan manusia dan binatang iaitu Kudin dan Cik Mon. 



Kudin dan Cik Mon lakaran idea Hani
Saya benar-benar bersyukur kerana Allah mengirimkan seorang ilustrator muda yang berbakat besar. Maka terciptalah watak Kudin dan Cik Mon yang comel ini.

Ketika siri kedua di Hotel Armada, Petaling Jaya, jalan cerita Kudin dan Cik Mon sudah siap dan diluluskan oleh jurulatih penulisan kami iaitu Puan Naemah. Cikgu Zulkifli yang ditugaskan membantu Puan Naemah juga memberi pendapat yang sama.

Memang bukan mudah apabila kita menulis dan orang lain pula akan melakarkan idea tersebut di atas kertas. Kadang-kadang pemikiran penulis dan ilustrator berbeza. Dalam kes saya, syukur kerana idea Hani nampaknya bertepatan dengan apa yang saya gambarkan. Mungkin ini disebabkan kami telah bekerjasama menulis siri komik Geng 5A di dalam majalah Asuh sejak awal tahun 2012 lagi.


Sesi pembentangan di siri ke-3 di Hotel Summit
berdepan dengan Sifu Yusof Gajah
Sebelum siri ketiga diadakan pada 2-3 Disember 2013, kami berdepan dengan tempoh masa yang singkat untuk menghantar lukisan lengkap sebanyak 16 muka surat. Ilustrator Hani mula cuak kerana saya mencadangkan dia melukis menggunakan pensil warna dan bukan secara digital.

Setelah saya menjelaskan bahawa idea ini lahir daripada Pak Yusof sendiri kerana apabila buku ini dibawa ke luar negara, ia lebih mendapat tempat dan berpeluang menyertai pertandingan di sana. Oleh itu, saya merasakan ini peluang terbaik Hani mempamerkan bakat hebat beliau di peringkat yang lebih tinggi. Saya hanya pencetus dan penulis jalan cerita sahaja. Mana tahu, dia berpeluang berkarya di peringkat antarabangsa pula. Insya-Allah. 

Akhirnya, Hani bersetuju. Waalupun ketika itu beliau berdepan dengan minggu peperiksaan di UPM. Nak ke tak nak, kami bersepakat dan beliau berjaya menyiapkan enam muka surat sebelum tiba tarikh siri ketiga. Alhamdulillah kerana ia cukup kuota sekurang-kurangnya empat muka surat.

Set lengkap manuskrip perlu dihantar ke pejabat Kota Buku pada atau sebelum 15 Disember 2013. Sekali lagi tugas sukar Hani untuk menyiapkan 12 lagi muka surat berbaki serta ubah suai semula beberapa gambar sebelum ini. Dan kini Hani sedang berjuang menyiapkan lukisan berkenaan. Saya benar-benar terhutang budi kepada Hani yang bersungguh-sungguh dalam menjayakan projek kali ini. Dan sebab itu, saya akan mencadangkan hasil perkongsian penulisan kami ini dibahagi 40-60. Ini kerana tugas ilustrasi bukan sesuatu yang mudah dan terpaksa mengerah keringat juga dalam menterjemahkan idea ke dalam bentuk ilustrasi.

Doa saya agar buku cerita bergambar Kudin dan Cik Mon ini mampu mendapat sambutan baik di Malaysia melalui jualan ebook oleh Kota Buku dan mampu bersaing di peringkat antarabangsa. Ini adalah hasil kerja keras pihak Kota Buku yang saban tahun menyertai pesta buku di luar negara. Dan yang paling penting ialah nilai dakwah dalam buku ini sampai dan dapat diterima serta diamalkan oleh khalayak pembaca. Insya-Allah.

Di antara gambar kenangan siri bengkel yang diadakan di tiga lokasi iaitu di Hotel Quality, Hotel Armada dan Hotel Summit. Terima kasih pihak Perbadanan Kota Buku dan Bahagian Pendidikan Islam Kementerian Pendidikan Malaysia.
Puan Norhayati merupakan penggerak utama siri bengkel ini.
Pegawai Kota Buku
Dr Samsu Hezam sedang menyiapkan cerita ikan Buntal
Sesi pembentangan dengan Pak Yusof Gajah.
Banyak yang kami belajar daripada sesi ini
En Haziq, penyelia program yang kuat semangat layang
karenah para peserta.
Salah seorang petugas Kota Buku
Cik Ma memang rajin bantu kawan-kawan
Ustaz Azman lebih kurang saya, hanya tahu tulis cerita sahaja
Ustaz Khairul hebat. Tulis dan lukis sendiri
Ustazah Mimi wakil peserta berucap pada hari penutup
Bukan perasmi ya.
Proses pameran hasil kerja

Pak Yusof Gajah serta hasil karya beliau
Ustaz Ruzain Syukur, orang kuat BPI dalam merealisasikan
siri bengkel ini

Sukarnya Kalau Bergantung Harap Kepada Manusia

Posted: Friday, December 6, 2013 by WZWY in Labels: ,
0

MEMANG BENAR, pesan guru saya agar kita hidup di muka bumi ini janganlah terlalu bergantung harap kepada manusia. Jangan diletakkan satu harapan yang paling tinggi dalam apa juga usaha dilakukan kepada seseorang yang lain. Kelak nanti kamu akan kecewa.

Tak kala di saat ini saya merasakan sukarnya apabila kita bergantung harap kepada orang lain semata-mata. Biarlah hasilnya 'kurang elok' tetapi kita bebas dalam melakarkan apa juga yang kita mahukan dalam kehidupan kita. Dan kita punyai waktu sendiri tanpa perlu terikat dengan jadual kehidupan orang lain.

Tetapi, tidak semua kita mampu lakukan sendiri.

Ya, benar. Dalam sesuatu keadaan dan masa tertentu kita juga perlukan sokongan atau bantuan orang lain. Dan mustahil untuk kita lakukan semuanya sendiri. Oleh sebab itu, kita dianjurkan hidup saling bantu-membantu sesama kita.

Saya masih ingat ketika membaca sebuah buku berkaitan kebebasan dalam sesebuah perniagaan. Dikatakan seseorang peniaga itu tidak bebas lagi kalau hanya bergantung kepada peniaga yang lain. Contohnya, apabila kita menjadi pembekal sesuatu produk dan mengharapkan pekedai yang membayar balik harga barang yang dibekalkan kepada mereka. Andai mereka lewat atau tidak bayar langsung, maka kita akan alami kerugian. Jadi, pembekal tadi dinasihatkan agar terus jual kepada pembeli tanpa bantuan 'orang tengah'. Selepas dilaksanakan, hasilnya lumayan dan dia telah berjaya memperoleh keuntungan berlipat ganda tanpa pergantungan kepada pekedai tadi. Ini hanyalah satu contoh yang mampu dilaksanakan oleh pembekal tadi. Masih ada barang yang perlu kepada pekedai atau peruncit yang menjual kepada pembeli.

Selepas merenung semula, saya akui bahawa setiap perkara itu semuanya datang daripada Allah. Dia berkuasa di atas segala-galanya. Maka pergantungan kita hendaklah kepada-Nya dengan sepenuh hati.

Firman Allah SWT di dalam Surah Ar-Rum, ayat 40 bermaksud:

"Allah jualah yang mencipta kamu kemudian Ia memberi rezeki kepada kamu sesudah itu Ia mematikan kamu kemudian Ia menghidupkan kamu semula. Adakah di antara makhluk yang kamu sekutukan dengan Allah itu sesiapa yang dapat berbuat sesuatu pun dari segala yang tersebut? Maha Suci Allah dan Tertinggi keadaanNya dari apa yang mereka sekutukan (denganNya)."


Sesungguhnya Allah itu dekat. Pohon pada-Nya pada setiap masa. Jangan lelah dalam berdoa dan bergantung harap kepada-Nya. Insya-Allah kita diberi kekuatan untuk usaha-usaha seterusnya.

Cita-cita masih sama. Cipta kejayaan walau terpaksa harungi 1001 ranjau keperitan perjuangan. Masih banyak cara yang mampu dilaksanakan. 

Berdoa pada-Nya.

Selagi Hayat Masih Ada

Posted: Friday, November 15, 2013 by WZWY in Labels: , ,
0

"Ingatlah, kita mencintai mereka bukan kerana mereka mencintai kita. Tetapi kerana perintah Allah agar mencintai mereka." Lelaki ini terduduk seketika memikirkan setiap patah ungkapan seorang pendakwah di corong radio di awal-awal pagi begini. 

Entah mengapa, hari-hari yang dilalui kini cukup memeritkan emosi dan sanubarinya. Sungguh ia sukar mengerti dengan apa yang berlaku. Segalanya sudah dilakukan dengan kadar kemampuannya. Mungkin benar, dia bukanlah seorang lelaki sempurna. Lelaki yang bergelar seorang suami dan ketua keluarga bukanlah mudah. Banyak yang ditanggung. Bukan hanya sekadar urusan duniawi semata-mata.

Sesungguhnya dia sedar, dia sedang diuji oleh Maha Esa. Diuji erti cinta dan erti sabar. Dan dia sentiasa pahatkan dalam diri bahawa hidup ini sangat singkat untuk membenci. Biar pun dalam jiwa raganya terselit rasa kecewa. Dia redha dengan kehendak-Nya. Mungkin ini balasan di atas segala kesilapannya yang lalu.

Sungguh dia mahu mendengar juga kata-kata manis daripada si dia di sisi. Namun tampak sukar dan mustahil buat ketika ini. Bila dia menoleh ke seberang, melihat pasangan bahagia bercerita. Dia mula tunduk sendiri. Semuanya sudah berlalu jauh. Jauh dan semakin menjauh meninggalkan dirinya yang sentiasa diulit rasa rindu sebuah kebahagiaan.

"Allah sedang menguji cintamu." Demikianlah nasihat seorang teman. Dan dia kembali melemah. Sesungguhnya dia masih bertahan dan bertahan. Dan entah bila kan berakhir. Dia menggeleng.

Sudah lama dia biarkan rasa cinta itu bersendiri. Tiada siapa yang mengerti apa yang dia rasa. Biarlah dia sendiri depani segala kemungkinannya. Dia mahu berubah yang lebih nyata. Mahu menjadi seorang yang terbaik. Harapan menggunung pastinya belum cukup untuk yakinkan si dia. Dan lelaki ini terus diberi layanan yang bukan sewajarnya. 

Akur.

Sesungguhnya satu perkara dipelajari bahawa rasa amarah itu adalah api dalam hati kita. Mahu dikawal dan dibendung dengan iman dan takwa. Kalau tidak, kelak bencana menimpa. Maka dilontar jauh-jauh walau sedikit rasa benci. Walaupun dia tahu, bahawa rasa dicintai itu hanya mimpi. Namun dia tidak lelah untuk terus berdoa dan berdoa pada Yang Esa.

Segalanya mungkin.

Selagi hayat masih ada. Dia akan berusaha. Walau kadang kala datang rasa hampa yang teramat. 

"Oh Tuhan! Kau sedang mengujiku erti cinta dan erti sabar. Aku redha segalanya. Aku akan lalui ranjau hidup ini selagi aku berdaya."

Berilah kemaafan.
Itulah yang terbaik.



Kekurangan Itu Suatu Bonus

Posted: Monday, October 14, 2013 by WZWY in Labels: , ,
1

Sebaik sahaja selesai menulis Siri Komik Geng 5A, saya mencapai sebuah buku yang hampir lunyai dikerjakan. Ia adalah sebuah buku tip penulisan yang dibeli ketika berkunjung ke Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2009 yang lalu.

TIP MENJADI PENULIS BESTSELLER.

Sebuah lagi hasil tulisan hebat, sahabat penulis Tuan Zamri Mohamad. Apa yang menariknya ialah pada waktu saya membeli buku ini, saya baru berjinak-jinak dalam dunia penulisan dan tidak kenal pun siapa Tuan Zamri Mohamad. Apa yang saya mahu tahu ialah apa rahsia menjadi penulis bestseller sahaja. Dan itulah impian saya hingga kini. Masih menjadi penulis biasa-biasa sahaja. Dan hasrat untuk menjadi penulis bestseller masih lagi segar dan mekar dalam diri saya. Insya-Allah.

"Masih menjadi penulis biasa-biasa sahaja."

Apabila ungkapan ini muncul dalam minda saya, maka saya mula berfikir siapa yang mengkategorikan saya sebegitu?

Siapa lagi kalau bukan diri sendiri. Dan itulah yang saya rasa di sepanjang saya berada dalam dunia penulisan ini sejak novel pertama saya diterbitkan sekitar awal tahun 2010 yang lalu.

Memang benar, kalau hendak dibandingkan dengan barisan penulis tersohor, jurangnya begitu luas sekali. Kalau boleh saya menyebut beberapa nama yang saya kagumi seperti Tuan Pahrol Mohd Juoi, Tuan Zamri Mohamad, Tuan Ramlee Awang Murshid, Pak Latip, Puan Ainon Mohd, Cikgu Abu Hassan Morad dan novelis Aisya Sofea.  Mereka mempunyai kekuatan tersendiri dan pakar dalam bidang yang mereka ceburi ini. Dan yang pasti mereka juga bermula sebagaimana orang lain. Apa yang membezakannya ialah bakat dan usaha keras mereka untuk berada di lapangan ini.

Tidak mustahil untuk saya dan teman-teman seperjuangan berdiri sama tinggi dengan mereka suatu hari nanti. Insya-Allah.

Kekurangan adalah bonus kepada penulis

Saya meminjam nama tajuk bab 13 di dalam buku 'Tip Menjadi Penulis Bestseller'. Tapi apa yang saya maksudkan di sini ialah saya sentiasa merasakan ada sahaja kelemahan atau kekurangan yang perlu saya perbaiki ketika setiap kali hasil karya saya diterbitkan. Contoh dari segi tatabahasa dan teknik penulisan. Saya tidak pasti ia berlaku kepada rakan-rakan penulis yang lain atau sebaliknya. 

Jadi, apa yang menjadi bonus kepada saya apabila berfikiran demikian?

>  Kenal pasti segala kekurangan yang ada.
> Usaha keras menimba ilmu penulisan melalui pembacaan dan menyertai seminar atau bengkel penulisan.
>  Banyak membaca hasil karya penulis-penulis tersohor.
>  Berani untuk dikritik oleh sesiapa sahaja.
>  Banyak membuat kerja rumah sebelum menulis karya seterusnya.
>  Berani bertanya.
>  Sentiasa mahu belajar dan terus belajar.

Wahai diri! Teruskan berusaha tanpa lelah.

Sebagai manusia biasa, rasa kekurangan ini adalah sesuatu yang lumrah. Apatah lagi kesempurnaan itu hanyalah milik Allah SWT. Dan jangan sesekali saya mudah putus asa dan berpaling dari impian yang saya paterikan sebelum ini di dalam diri. Jangan begitu.

"Saya juga pernah susah dulu. Alhamdulillah sekarang agak senang. Pegangan saya ialah usaha, doa dan kemudian baru bertawakal. Ingat saudara, hidup ini perjuangan," saya sedikit berleter.

Dialog di atas adalah petikan di dalam muka surat 167, buku 'Berfikir Gaya Champion' hasil tulisan sahabat penulis, Tuan Hizamnuddin Awang@Websutera. Beliau juga di antara sahabat penulis yang saya kagumi kerana kegigihan menghasilkan karya-karya berkualiti. Insya-Allah.

Baik. Saya akan terus berjuang. Saya ambil nasihat Tuan Websutera ini selagi hayat masih ada. Berjuang dan terus berjuang.

Alhamdulillah, ketika ini saya sedang berjuang menghasilkan dua manuskrip terbaharu. Semoga ia lancar dan akan diterbitkan pada tahun 2014 nanti. Mohon doa sahabat-sahabat.
Amin!




Di saat buntu idea

Posted: Sunday, September 29, 2013 by WZWY in Labels: ,
0

"Apa nak tulis?"

"Nak bermula di mana?"

Persoalan demi persoalan muncul apabila menghadapi saat buntu idea. Dan ia bukan sesuatu yang pelik. Ia adalah situasi normal yang dihadapi oleh sesiapa sahaja terutama para penulis. Jadi, apa yang perlu saya lakukan? Saya yakin di internet banyak panduan yang boleh didapati apabila berdepan situasi 'kering idea' atau 'buntu idea'. Berdasarkan pengalaman sendiri, beberapa perkara yang saya lakukan iaitu :

1) Lupakan seketika manuskrip tersebut. Rehatkan minda. Lakukan aktiviti lain yang bukan berkaitan penulisan. Namun begitu, langkah ini bergantung keadaan semasa juga.

2) Membaca Al-Quran adalah terapi terbaik untuk menenangkan minda yang kusut.

3) Solat sunat juga merupakan langkah terbaik. Memang ia memberikan kita ketenangan dan jangan terkejut apabila sebaik sahaja salam kedua. Kita mula dihujani idea-idea baharu.

4) Merangka idea-idea penulisan akan datang. Ini juga biasa saya lakukan dengan menggunakan peta minda. Apabila menggunakan peta minda, saya mudah melontarkan sebarang idea yang berkaitan atau sebaliknya. Kita bukan perlukan kesempurnaan pada waktu ini. Sebarang idea adalah bernilai. Ini agak berlawanan dengan cara pertama di atas, tetapi ia bukan satu kesalahan kerana pada satu-satu ketika kaedah keempat ini berkesan.

5) Salah satu cara lain yang saya lakukan ialah membaca majalah, buku atau novel penulis lain. Kaedah ini juga dapat memberikan kita input baharu dan boleh disesuaikan dengan penulisan sendiri.

6) Menonton filem pendek yang memberi inspirasi dan muhasabah diri juga kaedah yang saya sarankan kepada sesiapa yang mahu mencubanya.

7) Menonton rancangan televisyen yang boleh bantu percambahan idea dan ilmu. Contoh, apabila menonton siri penyiasatan CSI atau filem, saya suka melihat plot cerita dan meneka pengakhiran sesebuah cerita tersebut.

8) Menulis status di facebook dan di blog seperti entri ini.

9) Telefon ibu di kampung.

10) Menziarahi ahli keluarga dan sahabat-sahabat juga mampu memberikan ketenangan fikiran. Betul ke? Boleh cuba jika belum buat lagi.

11) Panjatkan doa pada Maha Pemberi.

Semoga perkongsian ini mampu memberikan sesuatu yang berguna buat tuan-tuan.


Wassalam.

BENAR, AKU BUKAN YANG SEMPURNA

Posted: Tuesday, September 3, 2013 by WZWY in
0

TIDAK TERLINTAS DI HATIKU untuk berada dalam situasi begini. Dan benar,aku bukan yang sempurna sebagaimana impian besarmu. Tapi yakinlah, aku juga mahu sebagaimana yang lain mahu hidup dalam serba mencukupi.
               
                Miliki rumah impian.
                Miliki kereta impian.
                Miliki kerjaya yang memungkinkan kesenangan.


Memang benar, aku bukan yang sempurna kerana sentiasa menyakiti hatimu. Mana mungkin, kau mahu menyayangiku setelah apa yang dilalui sebelum ini.
                
                Sungguh! Aku merasakan begitu.
                Dan ia lahir dari lubuk hatiku yang paling dalam.


Segala kesilapan dan kekhilafan aku sebelum ini ku ratapi. Tidak terduga ia terkesan hingga kini dan belum tentu di mana penghujungnya. Lantas bagaimana harus ku putarkan masa andai ini sudah menjadi ketentuan-Nya. Bukan hasrat mahu berdalih, tetapi inilah hakikat yang harus ku lalui. Segala yang ku lalui dulu bukanlah sebagaimana aku mahukan.

                Benar, aku hanya mengikut rasa.
                Benar, aku hanya mengikut darah mudaku semata-mata.
                Benar, aku hanya hidup dalam duniaku sendiri.
                Tanpa...menyedari segala tanggungjawab yang harus ku                               galas.


Kini, aku belajar tentang hidup.               
Kini, aku belajar tentang tanggungjawab.
Kini, aku belajar tentang sabar.
Kini, aku belajar tentang syukur.
Kini, aku belajar tentang cinta.


Namun jiwa aku tersentap
Pabila segala-galanya diungkit dan diungkit berkali-kali.

Bagaikan aku tak layak berada di pintu syurga-Nya.
Bagaikan aku tak layak menerima peluang kedua.
Bagaikan aku satu-satunya manusia paling berdosa di muka bumi ini.


Benarlah, aku bukan sempurna sebagaimana kau impikan. Putera raja yang datang memberikan kebahagiaan dan mahligai yang indah. Memang inilah diriku kini. Hidup dengan palitan dosa-dosa silam. Walaupun ku yakin bahawa,

Tuhan itu Maha Penyayang
Tuhan itu Maha Mengasihani
Tuhan itu Maha Pemberi
Tuhan itu Maha Mengetahui
Segala isi hatiku....sesal dan bertaubat pada-Nya.


Haruskah aku terus dihukum begini. 
Haruskan aku dilayan sebegini.

Walaupun pada saat ini, aku cuba memberikan segala terdaya.
Demi sebuah kebahagiaan.
Kebahagiaan yang diimpikan oleh semua.


Hanya masa yang memisahkan antaranya...
Antara usaha dan kejayaan yang bakal dikecapi.


Benar, aku bukan yang sempurna.
Benar, aku bukan yang terbaik.
Namun, benar aku mahu berubah dan membahagiakan kita semua.

Selagi aku bernyawa.    
Selagi aku diizinkan-Nya berada di alam fana ini.



Percayalah.
Benar, aku juga mahu sempurna.

CABARAN CERTOT RAMADAN/SYAWAL : KANCIL MERAH

Posted: Saturday, August 3, 2013 by WZWY in Labels:
0

KANCIL MERAH





DIA SEDAR BAHAWA dirinya sekarang kurang diberi perhatian lagi. Mahu atau tidak itulah hakikat yang harus dipercayainya. Kadang-kadang dia merasakan pepatah Melayu itu ada benarnya, “Habis sepah madu dibuang’. Itulah yang dirasakan selama ini. Namun begitu, dia harus reda dengan ketentuan-Nya.

            “Begitulah lumrah alam. Jangan kau kesal. Bukan sahaja kita, tetapi sesama manusia pun lebih teruk lagi. Mereka bukan sekadar tidak tahu hargai orang lain, tetapi sanggup ‘tikam belakang’ sahabat sendiri.” Honda Prelude putih memujuk.

            Kancil Merah tersenyum sendiri. Sesungguhnya dia akur dengan kata-kata sahabatnya itu, Honda Prelude yang masih setia di sisi tuannya sejak 15 tahun yang lalu. Sahabatnya itu jenama luar negara yang ditatang bagai minyak yang penuh 15 tahun lalu. Dan kini, sahabatnya itu pun senasib dengan dirinya juga.

Kancil Merah mula berfikir, “Ini pula aku keluaran tempatan sahaja. Apalah hebatnya aku berbanding mereka.”

Kancil Merah mula mengelamun jauh. Pejam celik usianya kini sudah mencecah angka 15 tahun. Kalaulah dia manusia, dia sudah berada di sekolah menengah dan sedang rancak menempuhi hidup remaja. Tapi hakikatnya dia hanya ‘makhluk besi’ yang semakin usang dimamah usia.

            Dia bersyukur kerana dia masih dihargai walaupun khidmatnya tidaklah sehebat dahulu. Kalau hendak dibandingkan dengan teman-teman seusianya, banyak sudah yang terburai di kedai ‘kereta potong’.

Apa yang menggores perasaannya ialah apabila isteri pemiliknya, Puan Rafidah mula semakin membencinya.

“Abang jual sahaja kereta buruk itu. Kita kan sudah ada kereta baharu.” Puan Rafidah mula membelai-belai badan Proton Exora putih itu.

“Isk! Mana boleh jual. Kancil Merah itu adalah kereta pertama kita. Ada ‘sentimental value’ tau!” Balas Encik Zulkifli.

Kancil Merah masih ingat. Kenangan indah yang sukar dilupakan apabila Syawal hampir tiba. Encik Zulkifli akan menghantarnya ke ‘klinik’ untuk dia menerima rawatan yang terbaik. Minyak enjin, penapis minyak dan segala keperluan dirinya ditukar ganti dengan yang baharu. Kemudian dia meluncur laju menghala ke Pantai Timur tanah air. Pada masa itu dia menjadi kemegahan keluarga Encik Zulkifli. Anak sulung Encik Zulkifli, Radhi juga sayangkan dirinya. Dan selepas itu keluarga ini menerima dua ahli anggota baharu. Dirinya masih diberi tugas untuk berkhidmat dengan keluarga bahagia ini.
Lamunannya terhenti.

Tak perlu mengelamun jauh sangat. Awak duduklah situ sampai tua. Minggu depan aku nak balik kampung. Encil Zul dah bagi tau anak-anaknya semalam. Kau tengok badan aku pun dah berkilat. Petang semalam aku dicuci dan diletakkan pewangi yang sungguh harum,” kata Proton Exora putih mencebik ke arah Kancil Merah.

“Huhhh!”Keluh Kancil Merah. Kecewa.

“Marahlah tu!”

Kancil Merah diam seketika. Mahu sahaja dilepaskan air mata ini. Namun dia harus cekal dan terima kenyataan seadanya. Dia sedar siapa dirinya kini. Tetapi dia tahu, Tuhan lebih berkuasa daripada segala-galanya. Dia hanya mampu mengeluh sendiri. Kedengaran sayup-sayup lagu hari raya di corong radio. Tahulah dia bahawa hari bahagia itu semakin dekat dan hampir tiba saat kemenangan umat Islam berpuasa. Dan tinggallah dia bersendirian di sudut parkir ini.

Merintih sendiri. Sekali sekala dia menoleh ke arah rakan lama, Honda Prelude di rumah sebelah.

Beginilah nasib di penghujung usia.


*****
“Tak kan kita nak naik Kancil Merah itu pula.”

“Habis tu, awak ada idea lain?”

“Yeahhhh! Esok kita nak balik kampung!” Farid, anak bongsu berusia lima tahun melompat keriangan.

Kancil Merah terkejut. Namanya disebut berulang kali. Dia sendiri kebingungan. Apakah yang berlaku sekarang.

“Naik Kancil Merah?” Dia berfikir sendirian tanpa kepastian.

Kancil Merah menjeling ke arah Honda Prelude yang masih setia di sebelah. Honda Prelude itu juga kebingungan. Tiada idea untuk dilontarkan. Apatah lagi untuk menjelaskan apa yang telah berlaku.

“Ini sudah ketentuan Tuhan. Proton Exora kesayangan awak terpaksa masuk bengkel. Awak juga yang pandu kurang cermat petang semalam,” suara Encik Zulkifli jelas kedengaran.

Dan di pagi yang berbahagia ini, Kancil Merah senyum lebar. Berita sedih pula buat Honda Prelude apabila hanya mampu melihat Kancil Merah balik kampung buat sekian kalinya. Dan bagaikan mimpi menjadi kenyataan. Kancil Merah di usia 15 tahun ini masih diberi kepercayaan untuk membawa lima sekeluarga ini balik beraya. Dan seingatnya, sudah hampir lima tahun dia ditinggal sendirian apabila tiba musim cuti sekolah atau di musim perayaan.

Kancil Merah sungguh bahagia. Dan dia akan ceritakan kepada teman-teman lama di kampung nanti. Sesungguhnya ketentuan Tuhan itu tanpa diduga oleh sesiapa pun. Kita hanya merancang, tetapi Tuhan itu yang menentukannya.

Tapi...dia juga simpati. Proton Exora ditinggalkan sendirian di bandar. Walaupun dia tahu, selama lima tahun ini dia diejek sentiasa saban waktu. Dia pasrah dan tidak terniat dalam dirinya mahu lakukan perkara yang sama.

Kerana dia tahu. Siapalah kita di dunia fana ini.

Pasti tiba detik akhir sebuah kehidupan.

Itu suatu kepastian. Benar.



***TAMAT***

Marah

Posted: Sunday, July 28, 2013 by WZWY in Labels: ,
0

"Bukan mudah."

"Memang diakui ia bukan sesuatu yang mudah," tambah seorang sahabat bersetuju.

Sifat marah ini bukan perkara yang boleh diambil enteng oleh sesiapa sahaja. Tidak kira dia seorang lelaki atau wanita. Dewasa atau kanak-kanak.

Saya juga akui, saya hamba-Nya yang cukup lemah dan sering kali 'tergelincir' dalam menguasai amarah dalam diri. Moga Allah SWT tetapkan hati saya agar menjadi seorang yang diredai-Nya. Sungguh!

Tidak perlu salahkan orang lain. Lihatlah diri kita sendiri. Apa yang silap? Apa yang tidak kena lagi? Diri kita sendiri yang dapat rungkaikan andainya kita masih belum mampu menguasai sifat marah yang keterlaluan. Marah memang sifat manusia. Namun ia harus dikawal dengan sebaik-baiknya.

"Marah adalah salah satu anak panah syaitan. Oleh itu hindarilah marah, kerana ia mendatangkan rahmat dan dicintai Allah." Wasiat Imam Bukhari.

Abu Hurairah dan Said Al-Magburi meriwayatkan, "Ada seorang lelaki memarahi Saidina Abu Bakar. Ketika itu Rasulullah SAW duduk di sebelahnya. Nabi diam sahaja, begitu juga Saidina Abu Bakar."

Tidak lama kemudian lelaki itu terus memaki Abu Bakar. Dan tiba pula giliran Saidina Abu Bakar membalas makian tersebut. Rasulullah SAW terus bangun dan berlalu pergi. Abu Bakar berasa hairan dan terus mengekori Rasulullah SAW.

"Ya Rasulullah, pada kali pertama dia memaki saya, kamu diam. Ketika saya menjawab maki hamun itu, tiba-tiba kamu bangun lalu pergi," kata Saidina Abu Bakar minta kepastian.

Rasulullah SAW menjawab, "Sesungguhnya malaikat mengembalikan semua makian orang itu kepadanya ketika engkau diam. Tetapi engkau membalas makian itu, malaikat pergi dan syaitan pula masuk dan saya tidak suka duduk bersama syaitan."

Rasulullah SAW menambah lagi, "Allah akan memuliakan hamba-Nya ketika sedang dianiaya lalu memberikan kemaafan sambil mengharapkan keredaan Allah."

Kadang-kadang sifat marah ini membuatkan seseorang bertindak di luar batasan tanpa memikirkan risiko mendatang. Kalau tidak dikawal, maka ia akan memberi kesan yang buruk kepada diri sendiri dan orang lain.

Semoga Allah SWT mengampuni dosa-dosa saya dan juga tuan-tuan apabila gagal menguasai rasa amarah ini. Walaupun itu sifat kelemahan kita, jangan biarkan ia terus menguasai diri. Kelak kita juga yang merana sesal.

Allahu Akbar!

Sesal sungguh apabila keadaan reda. Orang yang kita marah pula terluka. Adakah dengan kemarahan melampau itu membuatkan setiap permasalahan itu selesai?

Tidak.

Masalah baru pula muncul.

Rasulullah SAW bersabda, "Awaslah kamu daripada sifat marah kerana marah itu menyalakan api dalam hati anak Adam. Maka sesiapa yang berasakan demikian ketika berdiri, hendaklah dia duduk. Dan jika dia duduk hendaklah dia berbaring."

Inilah antara nasihat yang diutarakan oleh Rasulullah SAW. Selain itu berwuduklah kerana ia akan membuatkan kita lebih tenang. Insya-Allah.

Ya Allah!
Ampunilah dosa-dosaku.
Peliharalah aku dari sifat marah ini.
Jangan biarkan hatiku menurut bisikan syaitan laknatullah.

Amin!


Pembunuh Bakat?

Posted: Saturday, July 27, 2013 by WZWY in
0

video

Hadirmu Bererti Walau Seketika....Al-Fatihah.

Posted: Thursday, July 4, 2013 by WZWY in Labels: , ,
0

Inna Lillahi wa inna ilaihi raji'un....hati saya tersentak seketika apabila dengan izin-Nya saya membuka status FB Galeri Ilmu di telefon bimbit.

Jujurnya saya tidak mampu untuk meletakkan gambar di saat-saat akhir 'perpisahan' sifu@mentor penulisan saya Tn Hj Zakaria dengan jenazah anakanda kesayangan beliau, Nadia.

Kali terakhir saya bersua dengan arwah kira-kira dua minggu lepas apabila saya berkunjung ke pejabat GIMG dan mengajak Tn Hj Zakaria dan Ustaz Shahrul makan malam di sekitar Kota Damansara. Dia menolak dan lebih selesa bersendirian di dalam kereta. Begitulah sikap arwah sebelum ini, kurang bercakap dan lebih banyak menelaah buku di tangan.

Semalam rakan penulis saya, Tuan Web Sutera bertanyakan adakah kami setabah Tn Hj Zakaria apabila melihat ketenangan beliau dari awal beliau tiba di lokasi kemalangan hingga ke tanah perkuburan.

Memang sukar....

Apabila saya tiba di kamar jenazah di Hospital Sg Buloh pada hari kejadian, Tn Haji Zakaria tetap tenang. Apabila melihat isteri beliau dan anak-anak lain berendam air mata kedukaan, hati saya tersentuh. Dan itulah yang saya rasa pada 31 Mac 2003 yang lalu apabila ayahanda tercinta kembali ke rahmatullah.

Tenang di luar....tetapi di dalam....hanya Tuhan yang tahu. Bila bersendirian, ketika itulah memanjatkan doa kepada Ilahi dan diiringi deraian air mata.

Kesedihan....
Redha....
Pasrah....

Saya dan keluarga sentiasa mendoakan keluarga Sifu Tn Hj Zakaria terus tenang dan tabah. Sama-sama kita mendoakan arwah tenang di alam sana dan mendapat kerahmatan Allah SWT.

Kita pula bagaimana?

Takziah Tuan Sifu.

Kita teruskan agenda kita selanjutnya. 
Perjuangan masih panjang.


Allahu Akbar!


Shah Alam
04 Julai 2013


Buku Seorang Guru

Posted: Monday, July 1, 2013 by WZWY in Labels: , ,
0

ALHAMDULILLAH dengan segala limpah kurnia-Nya. Saya masih diberi kekuatan untuk berada dalam dunia yang tidak pernah saya impikan sebelum ini.

Empat tahun lepas saya hanya impikan menulis sebuah e-book. Tapi hingga sekarang, hasrat penulisan ebook itu masih menjadi impian yang belum tertunai.

"Tulislah sesuatu yang dekat dengan anda."

Itulah nasihat yang masih terngiang-ngiang di cuping telinga ketika menyertai kursus penulisan sulung saya di bilik mesyuarat Galeri Ilmu Media Group (GIMG).

Bermula dengan IMPIAN JUARA, ia adalah hasil pengalaman saya berada di SK Taman Medan dan ketika itu saya membawa cabaran pasukan ping pong sekolah di peringkat daerah.

Kedua-dua buah buku motivasi diri saya juga berputar di sekeliling kehidupan saya sebagai seorang pendidik. SUAMI YANG TERUJI adalah hasil pengalaman bertemu bual dengan para ibu bapa. Kemudian yang terbaharu CIKGU, ANAK SAYA OKEY? juga hasil pengalaman saya sebagai guru dan pentadbir di sekolah.

Pengerusi Redaksi Majalah Al-Maarif

Saya pasti ia bukan suatu kebetulan kerana sesuatu yang berlaku itu dalam penguasaan-Nya. Sekitar tahun 1990-1991 saya telah dilantik oleh Ustaz Mat Zin dan Cikgu Nik Ahmad Affendy sebagai penolong pengerusi dan seterusnya dilantik sebagai pengerusi Unit Redaksi Majalah Al-Maarif, Sekolah Menengah Agama Maarif, Kampung Raja, Besut Terengganu. Saya masih ingat pada masa itu saya bersama-sama sahabat karib Mat Rahimi Yusof yang sekarang bertugas di SMK Penarek, Setiu, Terengganu selama dua tahun terlibat dalam pembikinan majalah sekolah. Ia suatu pengalaman baru pada masa itu.

Apabila dikenang-kenang, rupa-rupanya Allah telah memberi ruang awal kepada saya terlibat dalam dunia penulisan ini. Cuma apabila saya mula memasuki maktab perguruan dan meneruskan khidmat bakti di seberang Laut Cina Selatan,dunia penulisan seolah-olah semakin menjauh dan jauh sayup-sayup sehingga tidak kelihatan lagi.

"Saya tak pernah baca novel."

Inilah ayat yang saya katakan kepada mentor atau guru penulisan saya, Tuan Haji Zakaria pada satu pertemuan pertama kami.

Mana mungkin saya mahu diajak menulis novel sedangkan saya sendiri tidak pernah dan tidak minat membaca novel. Sungguh, saya tidak pernah membeli novel kecuali ketika berada di aliran sastera di sekolah menengah dahulu.Itu pun kerana saya perlu duduki peperiksaan mata pelajaran tersebut.

Mahu atau tidak, saya mesti beli dan baca novel. Andainya masih bercita-cita menulis sebuah novel, saya mesti baca sekurang-kurangnya sepuluh buah novel.

"Arghhh! Sukarnya."

Dalam kepayahan saya sudah membaca lebih sepuluh buah novel dewasa dan remaja. Saya perlu tahu apa itu novel dan gaya penulisan sesebuah novel. Dan lama kelamaan ia semakin mudah. Saya pun mula mendaftarkan diri dalam pelbagai kursus atau bengkel penulisan di sekitar Lembah Klang.

Alhamdulillah, atas semangat 'burning desire' dan keizinan Allah SWT, novel pertama saya mula dipasarkan di sekitar awal tahun 2010.

Wah! Bangganya saya apabila melihat sebuah novel hasil tulisan sendiri sudah berada di atas rak buku kedai-kedai ternama. Sukar untuk saya ungkapkan di sini.

Sampai bila?

Hingga ke penghujung nyawa akan terus berjuang dalam dunia yang semakin sebati dengan jiwa saya ini. Insya-Allah. Itulah doa dan harapan besar saya. Moga ia diberi keizinan-Nya.

Kata saya pada Tuan Haji Zakaria suatu ketika dulu, "Saya mahu melakukan sesuatu yang boleh beri saham akhirat walaupun saya ditakdirkan sudah tiada di alam buana ini."

Akhir kata

Selamat berjuang kepada semua rakan penulis di seluruh negara. Bukan semua mampu berada di lapangan perjuangan ini. Andai ditakdirkan sudah ada jalan dan ruang di pintu dunia penulisan ini, teruskan...teruskan tanpa jemu.

Terima kasih buat semua pembeli dan pembaca buku-buku tulisan saya yang masih bertatih dalam dunia ini. Sokongan dan dokongan tuan-tuan mampu memberi kekuatan untuk saya terus berkarya. Insya-Allah.
'

Moga jumpa lagi.

Amin.


Bengkel Intensif Penulisan Novel Islami

Posted: Monday, June 24, 2013 by WZWY in
0

Dengan keizinan-Nya, segala perancangan sebelum ini telah berjaya dilaksanakan. Di antara yang menarik ialah terlibat dalam Bengkel Intensif Penulisan Novel Islami Bersama Hilal Asyraf di De Palma Hotel, Shah Alam. Bengkel 2 hari ini yang bermula 22-23 Jun 2013 telah disertai oleh 15 orang bakal novelis baharu Galeri Ilmu Media Group (GIMG). Insya-Allah.

Perkongsian ilmu penulisan

Dirasakan pengalaman hampir 4 tahun berada dalam dunia penulisan ini belum cukup untuk berada di depan audien. Di atas rasa tanggungjawab dan kepercayaan diberikan, saya gagahi juga langkah untuk berkongsi KEPENTINGAN BAB AWAL dengan para peserta.

Saya sangat teruja apabila melihat kesungguhan para peserta membentangkan 'proposal' masing-masing serta sesi soal jawab dengan mereka. Dan saya berkeyakinan dengan usaha gigih tanpa henti kesemua peserta bengkel ini akan berada di pentas utama Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur pada tahun depan. Insya-Allah.

Bab Awal Memang Penting

"Penting ke bab awal?"

"Memang cukup-cukup penting."

"Kenapa ya?"

"Jawapan mudah ialah orang pertama menilai manuskrip kita ialah editor. Andai mereka suka, maka peluang manuskrip kita diluluskan adalah cerah. Bukan setakat itu sahaja. Selepas novel kita berada di rak-rak kedai buku, cabaran seterusnya ialah memastikan para pembaca melihat, menyentuh, membelek, membaca dan seterusnya ke kaunter pembayaran."

"Saya faham sekarang."

Kebiasaannya dan saya rasa bukan kebiasaan tetapi satu kemestian bab-bab awal akan dinilai terlebih dahulu oleh para editor sebelum mereka meluluskan penerbitan manuskrip seseorang penulis. 

"Apa yang perlu ada dalam bab awal?"

1) Watak utama
2) Kehendak dan matlamat watak
3) Insiden pencetus
4) Konflik utama
5) Watak lawan
6) Pertaruhan

"Ermmm...banyak perkara juga ya?"

Sebenarnya ada beberapa perkara lagi yang dikongsikan dengan para peserta tentang teknik penulisan bab awal. Salah satu perkara penting sebagaimana di ajar oleh guru penulisan saya ialah gambaran awal kepada konflik utama dalam penceritaan kita juga dimuatkan di dalam bab awal.

Chuck Wendig merupakan salah seorang novelis terkenal melakarkan beberapa perkara mengenai bab awal.

1)  Jadikan bab awal sebagai umpan mengikat pembaca.
2) Biarkan cerita disingkapkan secara beransur-ansur atau sedikit demi sedikit.
3)   Hidupkan dengan dialog. Ini kerana dialog adalah cara terpantas untuk memperkenalkan watak.
4)    Menarik minat pembaca dan mengikat pembaca dengan watak protagonis.
5)    Hidupkan bab awal dengan konflik seperti terujanya monyet dengan pisang.
6)    Konflik di bab awal perlu menggerakkan cerita ke tahap seterusnya.
7)    Gambarkan latar di bab pertama.
8)    Cipta mood di bab pertama. Pembaca harus dapat merasai mood cerita.
9)    Cipta elemen misteri.
10)  Timbulkan elemen tergantung (cliffhanger) di bab awal.
11) Prolog bukan kemestian.
12) Baca bab pertama beberapa buah novel dan kenal pasti bab pertama yang bagus. Tiru caranya.

Ini adalah sebahagian perkongsian yang sempat saya catatkan di sini. Semoga ia memberi manfaat kepada kita semua.

Tahniah sekali lagi buat Hilal Asyraf sendiri di atas inisiatif beliau merealisasikan bengkel ini. Tidak lupa juga kepada seluruh tim GIMG seperti Tn Hj Zakaria, Tn Nasri, Tn Shahrul, Tn Amir, Tn Azlan dan Pn Suryati.

Wallahualam.